12 Jun 2006 @ 3:39 PM 

Banyak perkara yang tak dapat kumengerti.
Mengapakah harus terjadi di dalam kehidupan ini.
Satu perkara yang kusimpan di dalam hati.
Tiada sesuatu kan terjadi tanpa Allah peduli
Allah mengerti, Allah peduli.
Segala persoalan yang kita hadapi.
Tak akan pernah dibiarkanNya.
Kubergumul sendiri sebab Allah mengerti.

Lagu itu kembali kudengar saat misa sore di gereja Kuta, diputar saat pemutaran klip dokumentasi kunjungan romo paroki ke Yogyakarta. Pikiranku kembali menerawang ke 2 tahun silam saat aku mendengarnya di awal kehidupanku di tanah dewata ini. Memang, saat ini begitu banyak perkara yang tak kumengerti. Seolah tak ada habisnya, satu per satu masalah menghinggapiku, bagaikan lalat mengerubungi luka yang membusuk di tubuhku. Malam-malam kulalui dengan rasa gundah dan setengah tersiksa oleh keheningan. Entah kenapa, belakangan begitu banyak kekhawatiran dan kekhawatiran yang bertengger dalam benakku.

Sejauh ini aku selalu bisa bertahan, bertahan dengan segala kekuatan yang kumiliki. Semboyan yang selalu kupegang, “apa sich yang tidak bisa kulakukan?” mampu membuatku sedikit bertahan dalam kesesakanku. Aku terus-menerus mencoba untuk bernafas bagaikan ikan yang terlempar keluar dari laut. Menggelepar dan terkapar, tak berdaya dalam kesendirian.

Aku tak tahu kapan aku mencapai batas terendah dalam hidupku. Aku sungguh takut bila saat itu tiba. Godaan demi godaan selalu datang menawarkan jalan keluar yang semu. Sebuah pelariankah? Ataukah sebuah solusi? Aku tak tahu… mata dan hatiku telah sedikit demi sedikit menghitam dan buta. Hanya setitik iman yang terus kucoba pertahankan. Namun, sekali lagi kutak tahu sampai kapan ku mampu bertahan.

Malam ini, di hadapan Yesus yang tergantung di kayu salib… kuakui bahwa aku adalah pendosa dan penuh dengan penyakit dunia. Aku tahu Yesus pasti akan sedih melihatku seperti ini. Dan aku pun tahu bahwa aku sungguh tak layak bahkan untuk mencium kakiNya sekalipun. Ampuni aku Tuhan… layakkanlah aku, agar pantas menerima tubuhMu, sebagai tanda pengampunan atas dosa-dosaku… dan pantas menerima darahMu, sebagai tanda penyucian segala kekotoranku…

Apa yang kualami kini, Mungkin tak dapat aku mengerti.
Satu hal kutanam di hati, Indah semua yang Tuhan bri.
Tuhanku tak akan memberi, Ular beracun pada yang minta roti.
Cobaan yang aku alami, Tak melebihi kekuatanku.
Tangan Tuhan sedang merenda, Suatu karya yang agung mulia.
SaatNya kan tiba nanti, Kulihat pelangi kasihNya.

Dalam kesendirian denganNya,

JN. Rony
20060612

Posted By: Mamoru
Last Edit: 19 Jun 2011 @ 03:15 PM

EmailPermalinkComments (0)
Tags
Categories: Renungan

 Last 50 Posts
 Back
Change Theme...
  • Users » 1
  • Posts/Pages » 139
  • Comments » 0
Change Theme...
  • VoidVoid « Default
  • LifeLife
  • EarthEarth
  • WindWind
  • WaterWater
  • FireFire
  • LightLight

About



    No Child Pages.